Minggu, 02 Juni 2013

Mesin Yamaha Vega ZR Mbrebet

Mesin mbrebet dipengaruhui komponen pengapian atau suplai gas bakar. Kalau dari komponen gas bakar, mulai dari mesin mau dinyalakan sampai hidup pasti agak susah. :(

Sedang jika langsam normal, tapi mbrebet di rpm tengah ke atas atau mesin suka mati sendiri pas suhunya mulai panas, itu bisa dari pengapian. Anehnya, begitu mulai dingin mesin motor dapat dihidupkan lagi.

Penyebabnya bisa dari sepul, regulator, CDI atau koil yang kamampuannya menurun. Sehingga percikan api tidak tepat dan kurang besar untuk meledakan gas bakar.

Mulai dari varian Vega-R diluncurkan hingga tipe sekarang yaitu Vega ZR, komponen pengapainnnya sudah alami perubahan. Vega-R usung pengapian AC (bolak-balik), sedang Vega-ZR pengapian DC (searah). Maka untuk melacak masalahnya pun berbeda.

Untuk pengapin AC, pertama yang dicek sepul. Diukur avometer tegangannya kira-kira 14 volt. Kalau kiprok nggak ada masalah, CDI keluar setrum sekitar 300~400 volt ke koil sesuai timingnya. Tapi, kalau di bawah itu, artinya CDI mulai lemah dan bikin mesin mbrebet.

Lain hal Vega-ZR yang usung pengapian DC. Komponen yang mesti dicek pertama adalah aki. Kalau setrumnya tekor, rpm mesin tengah ke atas suka mbrebet.

Tapi ada juga yang bisa hidup tanpa aki, namun dari hasil putaran sepul. Namun hal ini tidak disarankan. Sebab kalau tegangan nggak stabil, justru CDI-DC cepat rusak.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar